I made this widget at MyFlashFetish.com.

Welcome To My Blog!!

This blog has been made since last year (2010). Initially, I was not sure what should I share in my blog?? So, I started my writing things with any thought about something that I really interest to talk about such as movies, people attitudes and so on.. After a long time, I started to be bored in updating my blog because I actually didn't know what more should I share in my blog?? So now, I got an idea how to continue my writing things.. I prefer to write a series story which is actually based on the true stories.. Hehe.. But, with a big changes here and there compared to the real stories to make it more fresh and attractive.. Initially, I want to write a novel but I just don't know what is the true format to do so.. so, I change my intention and just write the series story..

Don't forget to keep reading my series story until the story reaches to the end.. Thnx 4 Visiting.. Have a nice life~


P/s: But I think they are really came from my heart.. :)

Sunday, April 24, 2011

Kisah (bhgn 11) : Harapan~

Bismillahirrahmanirrahim...

Selepas tamat kelas tutorial, ketika pensyarah sudah keluar, Alia pergi ke hadapan kelas untuk membuat satu pengumuman. Aku dan pelajar yang lain memandangnya dari tempat duduk masing-masing.

Alia: Assalamualaikum semua, aku nak buat pengumuman kejap. (semua pelajar yang sibuk mengemas terus menumpukan perhatian terhadapnya.) Petang ni, aku nak kena bagi kau orang semua salinan nota kuliah yang aku dah copy tadi. Aku tertinggal dekat bilik time rehat tengahari tadi. So, why not petang ni kita semua pergi riadah sekali terus. Naik basikal ramai-ramai. Nak tak?

Pelajar-pelajar yang lain bersorak dan bersetuju akan cadangan yang diberi oleh Alia itu. Haikal hanya diam tetapi tetap membuahkan sedikit senyuman dari bibirnya.

Alia: Okay, kalau semua orang setuju kita kumpul dekat bilik basikal depan sana tu. Jangan lambat. Pukul 5.15, sharp.

Semua pelajar: Okay.

Pada petangnya...

Alia: Semua dah ada ke? Haikal mana, Nas?

Nas: Hah, tadi aku tak nampak dia dekat bilik. Tak tahulah mana dia pergi. (Alia mengeluh panjang dan menundukkan wajah tanda hampa.)

Tiba-tiba..

Haikal: Assalamualaikum kau orang semua. Sorry lambat. Aku ada hal sikit tadi. Sorry. (Alia kelihatan senyum kembali.) Kau orang dah mula apa-apa ke?

Semua pelajar: Belum lagi. Tak apa.

Suasana diam seketika...

Haikal: Sebelum kita naik basikal ke apa, aku nak cakap sesuatu dengan kau orang semua, boleh? (Mereka mengangguk-anggukkan kepala.) Aku nak minta maaf kalau sikap aku sebelum ni membuatkan kau orang tak selesa ke nak berkawan dengan aku especially dekat budak-budak perempuan. Aku minta maaf sangat sebab aku selalu kasar bila bercakap dengan kau orang. Aku janji, lepas ni aku akan cuba bercakap baik dengan kau orang semua. (Haikal memberhentikan percakapannya. Suasana senyap seketika.) Sorry guys.

Ijat: Tak apa la bro, jangan emo petang-petang ni.(Ijat ketawa ringan.) Tak apa, dia orang tak kisah.

Aida: Betul, yang penting kau dah sedar. Kita orang nak minta maaf juga kalau dah terkasar bahasa ke dengan kau.

Alia: Betul. (Aku, Alia dan pelajar lain turut tersenyum.)

Aku dan pelajar lain agak terkejut dengan perubahan sikap Haikal yang secara mendadak itu. Aku yakin, dia sudah mula sedar akan apa yang telah aku katakan padanya. Kemaafan yang dipinta tetap akan diberikan. Kami semakin rapat selepas itu. Ketika bermain basikal, Haikal tampak mudah mesra dengan pelajar-pelajar yang lain. Mereka tidak lagi menyimpan perasaan tidak puas hati atau benci di dalam hati. Apa yang dirasai kini hanyalah nikmat berkawan dan bersahabat ketika berada di alam remaja. Sesungguhnya, pelajar-pelajar lain masih memiliki harapan untuk berbaik-baik dan berkawan rapat dengan Haikal walaupun dia pernah bersikap dingin tak tentu pasal sebelumnya.

Mulai hari itu, kami tidak akan lepaskan peluang untuk beriadah bersama pada setiap petang jika tiada aral yang melintang. Bermain bola tampar dan berbasikal adalah antara aktiviti yang digemari. Selain itu, permainan yang biasanya dimainkan oleh budak lelaki seperti bola sepak turut juga dicuba oleh pelajar wanita kelasku. Apa yang penting sekarang adalah persahabatan yang sedang kami jalinkan. Penyatuan yang akan mematangkan diri dan pastinya akan membantu kami mencapai kecemerlangan di sini kelak.

Begitu jugalah yang terjadi di tempat-tempat lain. Mubin, seorang pelajar Kolej Matrikulasi Perlis sedang bermain bola sepak dengan kawan-kawannya pada suatu petang. Dia sememangnya seorang yang agak pendiam tetapi ketika di padang bola, dapatlah kita mendengar jeritannya di situ.

Mubin: Ali, kejar bola tu! (jeritnya)

Namun, dia bukanlah jenis pemarah. Jeritannya juga turut membuahkan senyuman dibibir. Namun, tidaklah dia bersenyum sampai ke telinga tatkala berada di padang bola. Senang cerita, dia seorang yang peramah, namun tidaklah berlebih-lebihan.

Pada malam itu ketika berada di bilik...

Mubin: Ali, aku nak tidur dulu la. Esok kalau aku tak tersedar dengan bunyi alarm aku ni, kau tolong kejutkan aku ya. (sambil mengeset masa untuk alarm berbunyi di telefon bimbitnya)

Ali: Baiklah. (Ali yang sedang sibuk belajar di meja belajarnya terus bangun menutup lampu pendaflour setelah membuka lampu mejanya.)

Sedang Ali sibuk belajar, tiba-tiba dia terdengar suara seseorang...

Mubin: Jangan lupa tau. Esok kalau boleh aku nak pergi program LDK tu. Mentor aku dah la best, sporting gila.

Ali: Okay, okay. Banyak pula mulut kau malam ni. Kau dekat bilik tidur bukan dekat padang bola. (Mubin tersenyum.) Kau pun kalau terjaga kejut aku juga. Kau tidur awal ni. Aku tak tahu lagi bila aku nak tidur.

Mubin: Okay. (Dia terus menutup wajahnya dengan selimut.)

Keesokan harinya...

Mubin: Ya Allah, aku dah lewat ni. Ali, bangun!! (sambil melihat masa di telefon bimbitnya)

Mubin (monolog dalaman): Tinggal harapan je la nak pergi LDK tu.

                                                                                                                                             Bersambung...



                                                          




3 comments:

hafiz hafizol said...

Bro tulis cerpen ae?? best nie.. Hehe.. T HH ada masa HH baca ae.. hehe

Aiman Hj Amin said...

haha.. ni nk kata cerpen pun tak juga.. sebenarnya cerita ni berkaitan.. kira mcm cerita bersiri jugak r.. byk pkai dialog sbb xde bakat nk buat ayat smart2.. xpe, bila2 pun boleh baca.. haha..

Aiman Hj Amin said...

Oh ya, thnx sbb follow skli.. hahah.. bru je nk active blik blog nih..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...